Mie Ayamnya beda..!

Pulang dari rapat persiapan Playing for Change Day di kantor Perkumpulan Pikul, perut keroncongan, maklumlah sedari pagi tadi perut belum kemasukan nasi walaupun sempat makan gorengan dan kue di rapat tadi. Sebenarnya tadi saya pengen makan pecel ayam di sebelahnya Tiara Advertising, tapi ternyata tempatnya berubah sehingga niat makan pecel ayam pun bubar jalan.

Menujulah saya ke jalan Frans Seda (dulunya jalan El Tari II) kemudian belok kiri ke arah pertokoan/ruko Oebobo sekalian pulang ke rumah saya di Pasir Panjang, iseng-iseng nengok kanan-kiri nyari tukang jual makanan. Mata sayapun tertuju ke sebuah gerobak bertuliskan Bakso dan Mie Ayam di sebelah mobil Roti Orlando didepan ruko-ruko yang sudah tutup. Nyoba ah.. sapa tau enak mie ayamnya.. (aslinya saya bukan penggemar mie ayam), saya pun mengarahkan si Motic ke arah gerobak bakso dan mie ayam tersebut.

Begitu tiba, sempat terheran-heran "kok yang jualan bukan orang Jawa..?" (bertanya-tanya dalam hati). Ini yang jualan orang Kupang lhoo.. Nengok kanan-kiri sapa tau yang punya orang Jawa, tapi tidak menemukan satu pun ada mbak ato mas Jawa disitu. Semuanya orang Kupang yang melayani. heheheee.. sudahlah ngapain saya pusing-pusing mikirin sapa yang punya siapa ya? :p

 Saya pun memesan mie ayam bakso karena tergiur dengan pentolannya baksonya, dan meminta kuahnya dipisah biar mie nya tidak ngembang begitu saya tiba di rumah. Pengennya tadi makan disitu, tapi meja yang tersedia cuma ada dua dan sudah terisi penuh (laris juga nih kayaknya, berarti mie ayamnya enak dong..?!)

Sambil mie nya direbus saya perhatikan yang jualan, gerobaknya, mejanya dan tempat cucian piringnya (iseng amat sih?) Semuanya bersih lho. Gerobaknya memang masih baru, tapi selesai mereka memotong sayuran dan melakukan kegiatan di gerobaknya itu selalu langsung dibersihkan. Peralatan-peralatan di gerobak tertata rapi dan bersih tentunya. Cucian piringnya pun tidak jorok seperti di warung-warung kaki lima yang saya pernah saya datangi. Nilai plus buat gerobak bakso dan mie ayam ini, belum sampe ke rasa mie ayamnya ya..Masih saya perhatikan yang jualan, cara dia menuangkan mie, sayuran, ayam dan bumbu-bumbu ke mangkok. Cepat tetapi tetap bersih dan rapi peralatannya.

Mie ayam saya pun sudah dibungkus dan saya membayar 12ribu rupiah saja untuk semangkok mie ayam dengan 3 pentolan bakso. Cukup murah sih, jika ditaksir mungkin harga mie ayamnya tanpa bakso mungkin sekitaran 8ribu atau 9ribu.

Tiba di rumah, saya pun sudah tidak sabar untuk mencicipi mie ayam tersebut. Ambil mangkok, masukin mie nya, diatur biar mie, bakso, sayuran dan ayamnya bisa enak dipandang (baca : enak di foto..:D ) terus tuang kuahnya. mmmm... ngiler..!! Tak sabar lagi untuk mencicipinya. Diaduk-aduk dikit biar tercampur bumbunya, terus langsung hup.. masuklah mie ayamnya ke mulut saya.. awwwww... endaaaannggg...!! asli enak mie ayamnya. Mie nya kenyal, bumbunya pas, ayamnya beda dengan kebanyakan mie ayam yang pernah saya makan, dan pastinya tidak bikin eneg karena minyak di daging mie ayam itu kadang overloaded. Dari hasil penerawangan saya sih kayaknya ayamnya itu dicincang-cincang dulu baru ditumis kering gitu, jadi penampakan ayamnya itu tetap putih kecoklat-coklatan dan tidak berminyak. (tsah.. udah kayak chef aja nih..!)

Menurut saya mie ayam ini rasanya beda dengan mie ayam lain yang pernah saya makan. Mungkin karena yang jual orang Kupang, jadi rasanya pun disesuaikan dengan lidah orang Kupang yang tidak begitu menyukai makanan berbumbu dan berminyak. Rasanya pun  di lidah saya pas, tidak eneg, pas di perut juga. Mungkin enak bagi saya beda dengan orang lain. Jadi buktikan sendiri bagaimana rasa mie ayam yang terletak di Ruko Oebeobo, sebelah mobil Roti Orlando ini. ;)


Penampakan mie ayam yang dari tadi saya ceritakan. 
Saya tambahkan kerupuk tenggiri. Selamat makan.. :))) 

1 komentar

  1. salam sukses kakak, saya ini kan lagi belajar masak, makanya saya lagi cari cari resep makanan di internet, eh taunya mampir deh ke blog kakak ini, kemaren saya liburan spa vacations sambil jalan jalan ambil paket wisata lombok , saya ada beli oleh oleh khas lombok pada toko yang jual madu asli di pulau lombok tersebut, nah kakak punya gak resep resep makanan, resep kue, atau resep minuman yang berbahan dasar madu atau resep kombinasi yang memakai madu ? terimakasih ya untuk tulisan tulisan kakak yaa.. keep writes

    BalasHapus

My Instagram